Kamis, 22 September 2016

Tentang diet target dan diet gaya hidup

Malem. Saya masih saja berkutat masalah berat badan. Ini blog udah berasa catatan pribadi, padahal diumbar kemana-mana. Its oke lah, saya butuh menulis untuk menguatkan saya, menguatkan apapun, termasuk menguatkan masalah diet ini.

Saya memulai diet karena tiba-tiba malam hari dada saya sakit, celana dan baju tidak lagi ada yg muat, sertaaaa semua orang bilang saya gendutan. Eh, ada juga yg ga berani sevulgar itu, beberapa orang tanya:  kie, kamu hamil lagi? *plak

Kemarin saya juga udah cerita kl berat badan saya turun 1kg dalam 10 hari dengan pola makan yg masih membahana. Terus saya curhat sama teman saya yg di gym, dia bilang, jangan ditarget sampai kapan, tapi dijadikan gaya hidup, biar kalo udah di berat badan ideal, nggak naik-naik lagi.

Jadi inget dulu sma sama kuliah makan sehari sekali aja kalo inget, sekalinya makan, makan mie instan, hahaha, saat itu jangan tanya berat badan, tapi berat tulang, hahaha. Sekarang, saya makan 3x sehari dengan porsi nasi yang wuidih fenomenal. Belum makan camilan. Saya ingat tu lebaran kemarin castangel di rumah saya satu toples saya habiskan sendiri!

Saya lelah Tuhan.. makan apa saja keturutan tapi hidup saya jadi membosankan. Saya jadi tidak mengurus diriku sendiri.

Bener kata teman saya, pola hidupnya harus balik lagi kaya dulu. Dan harus dijadikan kebiasaan selamanya! Selamanya! Jadi jangan ada iming-iming setelah nantinya jadi kurus kembali. Jangan!


-Saya pasti pulang-

Selasa, 20 September 2016

1 kg pertama

Sudah 9 hari diet. Alhamdulillah turun 1 kg. Baru berani nimbang. Pengalaman diet yg lalu-lalu, sering nimbang malah bikin stress. Jadi saya batasi acara timbang menimbag jadi 10 hari sekali.

Untuk 9 hari ini saya cuma tidak sarapan. Untuk makan siang dan makan malam masih membabi buta. Olahraga juga nggak ada sama sekali. Makan gorengan masih banget!

Kata temen saya yg kerja di gym sih, saya harus sedikit menambahkan porsi olaraga ringan semacam sit up, push up, plank, etc.

Oke, jadi kesimpulannya, 10 hari berikutnya dimulai besok saya harus mulai mengatur untuk tidak makan gorengan, kerupuk, santan dan kawan-kawannya. Tp karbohidrat saya belum bisa menghilangkan dari menu. Sayuran dan buah masih coba dibanyakin. Tiap pagi dan malam olahraga ringan. Fix.

Doakan saya berhasil ya untuk 10 hari ke depan. Sampai jumpa.

-Saya pasti pulang-

Sabtu, 10 September 2016

Baca lagi, nulis lagi

Membaca membangunkan Menulis meredakan 

Maka, dua hal yang sudah lalu itu aku rasa ingin aku rengkuh kembali, agar hidupku tak hanya berangkat pagi, polusi dan rutinitas sore, hore. 

Tapi sekarang saya tidur dulu, biar kulit beregenarasi maksimal, sambil berharap mimpi ketiban inspirasi. Inspirasi terus, kapan itu daftar inspirasi diurus? 

Sekarang saya jadi rakyat jelata, dilihat? Tak pernah. Apalagi diingat. Tak apa, dari dulu saya rakyat jelata, yang berubah hanya perasaan saya saja. Ya itu, gara-gara kurang baca, kurang nulis, kurang nangis, full tawa, tawa dusta untuk menyenangkan raja. Kan, saya rakyat jelata. Dih, jadi sensi. 

Dari dulu kan rakyat jelata! Iya, dulu jelata yang berkepribadian, sekarang sudah jelata, tak punya pendirian! Uh! Kalo sudah bisa nulis panjang, artinya ruh saya sedikit sudah balik. Oke, tidur dulu lah. Besok nulis lagi, besok baca lagi. Besok. 

-Saya pasti pulang-

Ceritanya sekarang saya Gendut

Celana, baju, kaos, semua naik satu ukuran. Parah! Bobot saya naik 8 kg dalam setahun. Dan itu lebih parah dari kenaikan berat badan saat hamil. Hamil ada bayinya, tapi ini lemak semua! O my God! Nggak ada bencana lebih parah buat perempuan selain kenaikan berat badan. 

Makin stress mikirin berat badan, eh tu timbangan makin naik pula. Ngeri. Diet, diet, diet. Pokoknya saya harus diet, olahraga (ngimpi pun saya tidak pernah melakukan aktifitas bernama olahraga), dan jauhi stress. Oke doakan saya ya, nanti saya posting lagi kalo berhasil. Kalo nggak ya nggak pake posting-postingan!

-Saya pasti pulang-